(Ulasan terhadap komentar di FB saya)

Menawan puncak Kinabalu 1

1)

Terima kasih. Tulisan saya, ‘Rebah di kaki gunung Kinabalu’ mengundang kritikan yang begitu luar biasa banyaknya dan begitu luar biasa juga kerasnya. Saya segar menikmatinya seperti menikmati satu hidangan masakan yang luar biasa juga. 

Agak malang, kebanyakan anda pula gagal menikmati tulisan saya. Atau, bagi saya, gagal menikmati satu hidangan kritikan saya yang luar biasa itu. Bahkan, bagi saya, hidangan kritikan ‘super fast food’ saya itu lebih luar biasa daripada luar biasaya hidangan kritikan anda itu yang pernah saya rasainya sebelum ini apabila saya menulis dan menimpakan anda dengan kritikan yang tajam-tajam.

Saya menikmatinya kerana saya suka hidangan yang ada rasa pahit. Anda pula gagal menikmatinya kerana anda hanya sukakan yang manis-manis. Pahit itu nikmat. Manis itu memanglah nikmatkan?

Atau, saya segar menikmati kritikan keras anda kerana binaan dalam diri saya ada satu kecantikan. Kecantikan itu adalah ‘menerima takdir Allah’. Adapun anda, sesetengah anda terlalu garang dan gopoh. Orang yang garang, gopoh dan keluh kesah tidak akan menikmati apa-apa yang buruk. Dia hanya mahu ditimpakan kebaikan sahaja. Maka dia kekal gagal mencerap dan mengukuhkan makna ‘beriman pada qada dan qadar’ yang diimaninya sebagai seorang muslim. Bukankah syarah awal bagi makna beriman pada qada dan qadar itu adalah kedua-duanya sekali, baik dan buruk adalah daripada Allah?

Ada kisahnya orang yang garang dan gopoh ini di zaman al Rasul kita yang agung itu. Pada sirah baginda adalah sebaik-baik teladan buat kita. Kita kisahkan nanti, insya Allah.

Bagaimana saya menikmati? Ya, dengannya saya dapat mengenali anda tanpa perlu mengenal nama dan wajah anda. Orang politik seperti saya, apatah saya sebagai seorang pendakwah, begitu mengimpikan untuk mengenali manusia di sekelilingnya. Kewajibannya adalah mengenali dan menguasai waqie dan persekitarannya. 

Ramai orang politik rebah, apatah para pendakwah akibat sibuk mempromosi diri dengan menjual gula-gula yang manis-manis, lupa bahawa di hadapannya adalah orang ‘Negori’ yang sukakan pedas, bukan orang ‘Kelate’ yang agaknya, gula terpaksa dicatu angkara merekalah kerana suka sangat menghirup air gula.

Anda pula, dengan kegarangan itu asyik terkandas dalam mengenali saya. Jika anda kenali saya, maka saya adalah anak Nik Abdul Aziz. Anda akan meneka wajah saya, tutur saya, penampilan saya dan saya ini, adakah sama seperti Nik Abdul Aziz itu. Adapun jika anda mengenali pemikiran saya, maka anda tidaklah lagi perlukan Nik Abdul Aziz itu sebagai pengenalan. Saat itu, anda sudah mengenali saya. Jika tidak, anda akan sentiasa terkandas.

Mari perhatikan satu kritikan seorang kenalan daripada ribuan kritikan yang saya ambil daripada satu forum daripada pelbagai forum maya yang berdiskusi mengenai artikel saya. Saya menikmati ini dan saya yakin, dia masih tidak mampu mengenali saya walaupun saya dan dia adalah kawan, saling mengenali sejak belasan tahun yang lalu; (Oleh kerana terlalu pekat, saya cairkannya sikit dalam BM)

‘Bakpo (kenapa) ya jenis gatal mulut sangat kakah (perkakas) ni nak kecek (cakap).. Mu tu setaro (setahap) mana? Kalu tidak kerana bin Nik Aziz.. tak laku gi samah (50 sen) eh. Baru ni pun tak dok tempat nak bertanding.. Gi Rantau Panjang, nga (kena) hambat ko ore (orang) Rantau Panjang. Gi Bachok, nga hambat ko ore Bachok. Gi Kubang Kerian, nga hambat ko ore Kubang Kerian. Mujur Pasir Mas jah (saja) terimanya. Boleh pangkat YB, orang lain tak betul selalu. Mu sapo (siapa) kalu nak banding dengan DSAI? Pacat pun mu tak kenal..’

Garangkan? Dan saya terkekeh-kekeh menikmatinya..

Garang, gopoh, keluh kesah dan seumpamanya adalah sifat-sifat tersedia dalam diri. Ia sering menghijab diri daripada melihat, mendengar dan berfikir. Diri saya tersedia dengan sifat-sifat ini. Jika saya tidak mengawal dan menguruskannya, saya akan rosak. Jika pula saya berjaya mengawal dan menguruskannya, ia sebaliknya akan menghijab dan membenteng saya daripada keburukan, lalu saya selamat. Justeru kenalah saya berusaha mengawalnya dan menguruskannya dengan baik. Begitu saya, begitulah setiap kita.

Apabila saya menulis artikel tersebut dalam nada tajam dan keras, hasrat saya untuk mengenali anda adalah mengatasi hasrat saya untuk mengharapkan sokongan anda. Dan Allah mengurniai saya apa yang saya mahu. Bukankah itu satu pembukaan? Pembukaan adalah nikmat.

Makanya, terima kasih. Adakah anda masih garang? Grrrr..

2) 

Adakah artikel saya sekadarnya saja, sekadar mahu mengenali penyokong PR dan BN? Oh tidak, itu adalah sebuah artikel yang benar. Ia adalah satu rembesan politik cara saya. 

Saya pernah menulis lebih 4 tahun lepas mengenai politik damai dan politik benar. Ia sehingga kini adalah bendera yang saya kibarkan di medan politik. Ia pilihan hidup saya. Ia bukan bererti saya adalah benar dan saya adalah pendamai. Ia bererti saya mengimpikan sebuah sistem politik yang menyeru dan merajakan kebenaran dan kedamaian. Saya suka ahli politik jenis ini, jenis bercakap benar, jenis berjanji benar, jenis tak suka buat kacau bilau dan jenis tak takut kacau bilau bila menyatakan kebenaran.

Saya tidak berminat politik membina populariti dan membina persepsi murahan. Ia bukan salah, tetapi ia mudah disalah guna. Ia cepat menuju kemenangan, tetapi ia juga cepat luntur dan runtuh. Ia lebih kepada kepalsuan berbanding kepada keaslian.

3) 

Saya tidak pun mengatakan kebanyakan anda tidak menerima takdir Allah. Tidak, tetapi saya mempersoal mengapa sesetengah kita tidak faham seruan ke arah menerima takdir Allah oleh presiden PAS. Apabila saya menyeru kepada yang sama, anda datang dengan segala kebengisan mensyarah makna menerima takdir Allah, bahawa menerima keputusan pilihan raya yang penuh penipuan sebagai takdir Allah adalah salah dan bercanggah dengan maksud menerima takdir yang diajar oleh ugama.

Perhatikan kritikan anda, sesetengah anda akibat terlalu berang, bertukaran antara syarah bab takdir dengan syarah bab tawakkal. Berbolot-bolot jadinya. Apabila saya terangkan dan katakan kepada yang menghubungi saya agar kembali dan baca balik apa yang saya tulis, dia tanya, adakah saya tulis itu? Saya kata, ya. Dia kata, oh, saya tak perasan..

Keberangan begitu menghijab..

Kemudian kegarangan itu terus menghijab. Apabila saya kata, jangan gopoh, jangan tiru ‘spring’ tok Arab itu, maka bertalu-talu peluru membedil saya bahawa saya menolak BO505. Saya tembak A, anda berang dan berkata, bodohnya, tembak B pun tak kena! Adoi..

Anak muda yang bersemangat sering gagal mata pelajaran sabar di sekolah. Tetapi  mereka tidak memerlukan bimbingan guru untuk lulus mata pelajaran di luar pagar sekolah. Merempit. Merempit adalah pro gopoh dan anti sabar. Dalam dunia politik pun ada politik rempit. Anda tak akan mampu mengejar mereka dan anda tak akan mampu menegur mereka. Apa yang anda perlu lakukan adalah himpunkan mereka dulu. Akhirnya mereka akan ceria bersama ARC. Puji pemuda PAS sikit..

Ustaz Nasrudin Tantawi, ketua saya adalah seorang yang begitu perihatin. Apabila saya dibedal sebagai menolak perhimpunan BO505, dialah yang berusaha menafikan. Maka dia buktikan dengan kehadirannya dalam perhimpunan itu. 

Dia tanya dan ajak saya turut serta. Saya kata, “Eloklah anta pergi. Jika orang tanya ana, mengapa tak pergi, ana akan jawab, kp dah pergi. Jika orang tanya anta, mana Nik Abduh, anta jawablah, ni ana dah datang ni! Anta mewakili kawan-kawan yang pergi manakala ana mewakili kawan-kawan yang tak pergi.. Ana pun ‘nak raikan’ kawan-kawan yang kata ana ni tolak BO505. Jadi, tak payahlah ana pergi!” 

Dia tersengih dengan jawaban saya. Itulah ustaz Nasrudin, seorang ketua yang hebat bagi saya. Bersusah-susah dia pertahankan saya. Saya pula bersenang-senang berterima kasih padanya.

Kegarangan terus menghijab. Apabila saya membidas culaan PR yang lemah dan kita hiasi secantiknya dengan janji manis oleh ketua PR dan kemudiannya didendang oleh bala tenteranya dengan penuh mulut, kegarangan menjuah bagai petir membakar di langit. Anda ingatkan saya perihal sejarah politik DSAI yang hebat, perihal siang malamnya menjelajah ke seluruh pelusuk negara, perihal tenggelamnya pemuda PAS dalam gerak kerja pilihan raya dan perihal manifesto PR yang hebat dan ‘practicability’. Bukankah bicara antara culaan dan manifesto adalah bicara antara antara dua bilik gerakan yang berbeza. Mengapa asyik tergelincir daripada tajuk? Nasib baik anda tak puji ‘war room’ depan saya demi pertahan DSAI.

Masa saya di tingkatan 6 bawah, kami disuruh guru BM buat sebuah karangan. Bila guru kami mengoreksi dan membacakan nama pelajar yang mendapat pujian, nama saya tidak disebut. Saya rasa pelik sebab biasanya nama saya memang di ataslah bab essei ni. Akhirnya guru saya berpaling kepada saya seraya berkata, “Nik Abduh, saya suka baca karangan awak, tapi tak ada markah. Awak lari dari tajuk!” Haha, perasaan perasan yang memalukan. Saya senyum sumbing hari tu..

Saya di India, tempat saya belajar dulu. Nostalgia lama menerobos masuk dalam ingatan bagai smart phone yang baru ‘on’ roaming yang telah ‘off’ sejak beberapa hari. Macam-macam masuk..

Saya tulis yang isi-isi balik nanti. Salam BO505. Jumpa di Kelantan 12/06/13 insya Allah..

Sepanjang tempoh berkempen PRU13 di Parlimen Pasir Mas baru-baru ini, saya kerap ditemuramah oleh para wartawan daripada pelbagai akhbar dan penyiaran. Antara yang agak eksklusif adalah para pengkaji politik daripada luar negara seperti Singapura dan Australia.

Antara yang acap ditanya oleh mereka adalah berkaitan keyakinan atau telahan saya mengenai kemenangan PR dalam PRU kali ini. Lebih menarik adalah kekuatan PAS di negeri Kelantan dan kerusi Parlimen Putrajaya yang begitu kuat gema dan hangatnya yang telah berjaya membakar semangat para petugas parti untuk mencipta kejayaan merampas Putrajaya dan membentuk kerajaan baru pilihan rakyat.

Jawaban saya untuk Kelantan adalah mudah. Sengit tetapi Kelantan akan terus kekal di bawah PAS. Mereka bertanya, mengapa sengit? Saya kata, politik Kelantan tak pernah tak sengit. Rakyat Kelantan celik politik lebih awal mendahului negeri-negeri lain. Apabila rakyat celik politik, maka ahli politik tidak lagi boleh tidur. Kelekaan akan dihukum.

Jawaban saya untuk Parlimen Putrajaya pula agak berbeza daripada keyakinan para wartawan sendiri yang melihat kilauan PR sepanjang kempen berjalan di sana. Saya kata, kami sedang berlawan dalam pilihan raya umum di seluruh negara kecuali di Parlimen Putrajaya. Bagi saya, ia adalah sebuah pilihanraya kecil dalam sebuah pilihan raya umum. 

Sifat pilihan raya kecil adalah keramaian dan kebisingan. Tetapi yang ramai dan bising hanyalah para penyokong. Mereka memiliki segala kekuatan kecuali satu. Mereka tidak memiliki kertas undi. Adapun para pengundi, kebanyakan mereka berehat di rumah menunggu hari mereka memangkah dan menghukum. Jika di pedalaman, mereka menunggu wang. Di Putrajaya pula, mereka menunggu gaji kerajaan memerintah. PR tak bayar mereka gaji.

Maka saya beritahu wartawan, untuk ‘pilihanraya kecil Putrajaya’, saya kira sukar buat PAS.

Adapun untuk kemenangan PR dalam PRU13, saya gagal untuk memberi jawaban walaupun sekadar telahan. Saya hanya kata, saya tak tahu nak kata. Saya berikan mereka beberapa sebab;

Pertama, pergerakan undi kepada PR tidak menyeluruh di kalangan orang Melayu. Ia hanya diyakini bergerak di kalangan masyarakat bermaklumat di bandar dan kalangan anak muda. Oleh kerana PAS bertanding di banyak kawasan majoriti Melayu, manakala kemenangan PR pula banyak bergantung kepada kepada pertambahan kerusi PAS, maka agak sukar untuk saya membuat telahan kemenangan atau kekalahan bagi PR kali ini.

Kedua, jika pun PAS menang lebih baik di kerusi-kerusi majoriti Melayu yang ditandingi, kemenangan PR masih terlalu bergantung kepada lonjakan besar di Sabah dan Sarawak. Oleh kerana PAS, apatah lagi saya sendiri kurang maklumat lengkap mengenai pergerakan undi sebenar di Sabah dan Sarawak, selain hanya bergantung harap kepada kemenangan PKR dan DAP yang bertanding di banyak kawasan di sana, maka saya katakan kepada rakan-rakan dan wartawan, saya tak boleh nak kata apa-apa mengenai keputusan PRU13. Tunggu 5 haribulan nanti. Dalam menunggu, kita buat kerja termampu.

Keputusan yang diperolehi pada 5 haribulan adalah tidak mengejutkan saya. Saya mudah menerima takdir Allah dalam PRU kali ini berbanding kejutan takdir Allah dalam PRU 2004 yang begitu menggegar bahtera perjuangan PAS.

PAS menang lagi di Kelantan. Ia agak sengit kerana BN hanya memerlukan lagi 3 kerusi untuk menafikan majoriti dua pertiga PAS mentadbir Kelantan. Saya gembira menumpang kegembiraan rakyat Pasir Mas berjaya melunaskan nekad mereka untuk mengalahkan calon yang telah mengkhianati mereka pada 2008. Kuntuman bunga raya bertaburan di kuburan politik khianat dan rasis.

PAS kalah lagi di Putrajaya. Ia agak sukar diterima para penyokong yang begitu kuat bekerja. Tetapi tidak saya dan tidak bagi mereka yang melihat seperti saya lihat. Tetapi adakah kota Putrajaya tidak akan runtuh? Saya kata, Putrajaya adalah kota hijau. PAS akan tiba di sana pada PRU14 nanti. Go Green..

Keputusan PRU13 adalah kemenangan buat BN dan kekalahan buat PR. PAS melalui presidennya menyeru rakyat menerima kekalahan. Ia adalah takdir Allah. Dalam bahasa yang lebih lunak dan menjinakkan hati yang beriman, kita menerima takdir Allah bahawa kita kalah PRU13 melalui penipuan dan manipulasi undi oleh BN. Kita menerima takdir Allah bahawa perjuangan membersihkan SPR belum tamat.

Tinggal dulu perihal penipuan oleh BN. Kita bicara kemudian, atau anda boleh membacanya segera di dalam banyak artikel pendedahan dan pembongkaran. 

PAS gagal memikat undi orang-orang Melayu di seluruh negara. Di Kelantan sendiri, PAS gagal membantu PKR mengekalkan kemenangan di 3 kerusi Parlimen yang dimenangi mereka pada 2008. 

Ia adalah ketakutan yang dijangkakan walaupun tidak diharapkan berlaku. walaupun begitu, PR seperti diyakini, telah berjaya mengasak rapat BN di seluruh semenanjung Malaysia. PR menambahkan kerusi di DUN dan Parlimen semenanjung.

Adapun di Sabah dan Sarawak, PR tumbang. Sabah dan Sarawak melenyapkan harapan PR memenangi Putrajaya. BN Sarawak memenangi 25 daripada 31 kerusi, manakala di Sabah, BN menang 22 daripada 25 kerusi yang dipertandingkan.

Hakikatnya, janji DSAI perihal Sabah dan Sarawak hancur berkecai. Jika ia berdasarkan culaan dan makrifat yang kukuh dan berwibawa, maka ia membayangkan betapa lemahnya jentera DSAI mencula dan memakrifatkan. Jika ia sekadar janji manis menakluk harapan, maka lihatlah betapa ramai penyokong PR yang menjadi mangsa kencing manis akibat janji manis bergula DSAI.

Saya tidak faham politik janji manis dan harapan meranap gunung. Sepanjang saya berguru politik dengan dengan TGNA, TGHH dan guru-guru politik dalam PAS, saya tidak pula diajar begitu selain berkata benar dan tegas.

Ya, DSAI bukan PAS dan beliau tidak perlu mengguna pakai kaedah PAS. Tetapi saya jadi keliru melihat sebahagian mangsa adalah ahli dan pendukung PAS. Sesetengah sukar memahami maksud ‘menerima takdir Allah’ yang dianjur presiden PAS sehingga menganggapnya sebagai menyerah kepada kezaliman BN yang mempergunakan SPR. Saya sukar memahami sesetengah ahli PAS tidak memahami maksud beriman kepada takdir Ilahi.

Samada saya menyalahkan DSAI atau menyalahkan ahli dan pendukung PAS sendiri yang terlalu kemaruk janji manis DSAI, saya tangguhkan buat sementara. Kerana mungkin juga kedua-duanyalah yang bersalah.

Pada sekitar 2010, Dewan Pemuda PAS Malaysia merumuskan melalui dapatan yang dihasilkan kajian yang menyeluruh, bahawa PAS mestilah menumpukan usaha memikat hati orang Melayu yang masih liat untuk berubah. Pemuda mengingatkan semua jentera parti agar menjaga hati orang-orang Melayu agar PAS dilihat mampu menggantikan UMNO. PAS perlu bertegas dengan isu orang-orang Melayu sebagaimana UMNO dilihat begitu. Bezanya, PAS hanya perlu menampilkan penyelesaian cara Islam yang adil dan bersifat memakmurkan hubungan antara kaum tanpa faham rasis UMNO. Justeru ia akan menambah undi Melayu selain mengekalkan undi bukan Melayu kepada PAS.

Justeru Dewan Pemuda PAS Malaysia telah berusaha menjuarai isu-isu Melayu dan Islam. Saya yakin kami telah memperolehi hasil yang agak positif.

Sebelum PRU13 berlangsung, saya bertanya kenalan yang akses sumber BN. Dia yakin BN kekal dengan kemenangan lebih 140 kerusi. Saya cuba menolak dengan beberapa hujah. Tetapi beliau selamba menjawab, BN yakin menang besar di Sabah dan Sarawak. PAS akan hilang banyak kerusi, tak akan menambah di semenanjung. Saya senyap dalam keliru.

Bila PAS hilang hanya satu kerusi, saya terus menadah syukur. PAS tidak sebagaimana cula BN. Bila PR kalah teruk di Sabah dan Sarawak, saya terima takdir bahawa cula BN lebih berjaya dan cula kita hanya janji manis. 

Pada tuan presiden, saya percaya. Pemuda PAS berjuang bersama di barisan hadapan.
 

Prestasi PAS Kelantan dalam PRU13

PAS menang di Kelantan adalah sebagaimana jangkaan awal. Kekalahan dengan tambahan kerusi kepada BN juga sudah dijangka. Tetapi PAS gagal dalam usaha mengurangkan jumlah kerusi dimenangi BN kurang daripada 10 kerusi.

PAS memenangi kerusi bandar, kerusi maju ilmu (kecuali Kok Lanas yang memiliki undi pos tentera yang besar di Kelantan), undi Cina dan yang paling ketara, undi anak muda dan perantauan. PAS memperolehi majoriti besar yang ketara di Parlimen Kota Bharu, Kubang Kerian dan Pengkalan Chepa, 3 kawasan yang padat, maju dan berpelajaran.

Aura TGNA adalah antara faktor utama yang boleh difahami dengan mudah. Faktor penindasan oleh Putrajaya terhadap Kelantan juga menjadi antara faktor utama selain persembahan pentadbiran kerajaan negeri yang berjaya mengurangkan kesilapan dan kesalahan walaupun berhadapan beberapa cabaran yang agak rumit.

Kekalahan dengan tambahan beberapa kerusi kepada BN adalah faktor bersifat tempatan. Di daerah selatan dan hulu seperti Gua Musang dan Jeli, PAS masih gagal memecah kebuntuan dengan kalah di semua kerusi DUN dan parlimen. Masyarakat di sana masih kurang pendedahan media baru yang menjadi senjata utama PAS memasuki setiap rumah. BN terus berjaya memerap pemikiran rakyat untuk kekal menyokong mereka.

Persembahan calon atau wakil rakyat terdahulu adalah juga menjadi faktor utama. Rakyat menunjukkan protes mudah dengan tidak mengundi calon tersebut atau parti sendiri. Ia tindak balas yang menjadi budaya politik rakyat Kelantan. Yang mengurangkan keketaraannya adalah kefahaman umat Islam Kelantan yang jelas dan sebati bahawa parti Islam perlu dijunjung dan parti sekular mesti ditolak.

PKR kurang menyengat di Kelantan. Rakyat Kelantan hanya mengenal PAS dan BN. Kefahaman lama dan selesa ini gagal diubah walaupun rakyat Kelantan menerima kehadiran PKR dan DSAI dalam politik tanah air. Kelantan adalah cerita Islam lawan sekularisme. Hijau atau biru tua. PKR kalah di semua 3 kerusi parlimen dan hanya menang di 1 kerusi DUN.

Faktor yang kekal adalah penipuan dan manipulasi undi oleh BN. Undi pos, politik wang, ugut dan kelemahan SPR terus menjadi senjata BN memenangi undi secara khianat.

PAS Kelantan perlu kekal membangun bersama Islam dalam memajukan negeri Kelantan. Ketelusan perlu ditambah baik. Ada beberapa aspek pentadbiran dan pengurusan yang lebih baik di negeri Selangor dan Pulau Pinang yang perlu ditiru dan dipelajari. Kejayaan memenangi PRU selama 6 penggal berturut-turut (double hatrict) mungkin boleh melemahkan, jika tiada islah yang ketara. 

Dengan kepimpinan baru menggantikan TGNA, pembaharuan mesti dilakukan dalam beberapa aspek yang acap ditegur dan dikritik agar parti tidak lagi terlalu bergantung kepada aura tuan guru untuk kekal diterima rakyat Kelantan yang berani dan dinamik.

Wakil-wakil rakyat (saya juga) perlu kerap diberi peringatan dan teguran di dalam menunaikan kerja dan amanah parti dan rakyat. Pemilihan calon PRU perlu diteliti dan ditimbang sebaiknya demi mengurangkan kesilapan.

Adalah baik jika PAS bertanding di semua kerusi parlimen di Kelantan demi menjamin pertambahan kerusi PAS dan PR dalam PRU akan datang. Baik juga untuk peringkat DUN walaupun keperluannya tidak begitu meruncing. PKR masih boleh berperanan di dalam pentadbiran negeri Kelantan.

Masyarakat perlu didekati dengan ilmu, kemudian khidmat dan kemudiannya adalah bantuan kewangan. Ia kaedah mengekalkan sokongan yang padu dan kekal, bukan longgar dan sementara sifatnya. 

Semoga PAS Kelantan kekal menerajui perubahan dan kemaraan rakyat ke Putrajaya demi Malaysia baru yang lebih bebas dan adil.

Ini adalah pandangan awal saya. Semoga bermanfaat.

Jikalah amanat itu..

Jikalah amanat itu berbunyi,

‘Barang siapa yang tidak berhukum dengan apa yang diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang kafir.’

lalu kesannya, wujud suasana keliru dan saling tuduh menuduh sehingga kafir-mengkafir dalam masyarakat, maka adakah perlu amanat di atas ditarik balik demi mengelak pecah-belah?

Jika jawabannya ya, bagaimana jika dienggani dengan hujah bahawa amanat di atas adalah sama dengan maksud ayat al Quran dalam surah al Ma’idah:44?

Adakah kita akan kata, oleh kerana ianya memecah-belahkan umat Islam, maka ia tetap mesti ditarik balik!

Sudah pasti itu bukan jawaban balasnya. Setiap muslim mesti takut untuk mendesak ‘amanat’ yang membawa maksud ayat al Quran itu ditarik balik. Ia ‘bagai’ mencabar maksud al Quran.

Justeru apakah penyelesaian agar tuduh-menuduh yang memecah belahkan tidak berlaku?

Ya, jawabannya hanya satu.

Beri peluang amanat atau ‘ayat’ itu dijelaskan, disyarahkan dan ditafsirkan. Hasil kefahaman yang bersuluh daripada tafsiran itulah, akan lenyaplah segala tuduh-menuduh yang mengelirukan, lalu terhasillah satu kefahaman yang satu terhadap amanat di atas.

Yang berhukum dengan hukum Allah, maka selamatlah dia daripada amaran ‘amanat’ di atas secara benar. Yang tidak berhukum dengan hukum Allah, maka dia tak selamat dan mesti berusaha mengelak daripada bahaya itu. Maka semua akan selamat.

Penting diketahui, ayat atau amanat atau kata hikmat adalah kata-kata pendek yang cantik dan jelas. Jika timbul kekeliruan, jangan dibuang dan diperangi. Ia mesti dipohon penjelasan. Penjelasan daripada kata amanat, ayat, nas atau hikmat, hakikatnya akan menambahkan rasa hebat dan daya pukau yang dimilikinya. Kerana itu, pujangga hidup kekal namanya terkenal sepanjang zaman.

Begitulah ‘amanat tuan guru’ yang menimbulkan kehangatan. Ia sebuah amanat yang pendek yang dipetik daripada ceramah tuan guru yang panjang, lalu ditulis dan disebarkan. Ada yang faham dengan mudah, ada pula yang perlukan penjelasan.

Jangan pelik, seperti diterangkan di atas, bahawa setiap yang pendek, perlukan penjelasan sebagaimana terbukti wujudnya ribuan kitab tafsir dan syarah oleh para ulama kita sepanjang zaman di dalam menjelaskan maksud daripada kependekan nas ayat al Quran, al hadis, athar dan kata-kata hikmat pujangga Islam.

Maka memohon hak untuk menjelaskan maksud ‘amanat’ oleh tuan guru haji Abdul Hadi adalah benar dan hak di atas hak.

Oleh kerana fitnah dan kekeliruan terhadap amanat ini begitu melata, lama dan sengaja dihidupkan, maka adalah logik, baik dan sempurna sekali jika penjelasan itu didengar oleh semua. Semua rakyat Malaysia.

Apakah saluran media hari ini yang paling meluas dan lebih luas berbanding tv milik kerajaan (jangan baca milik umno)? Tiada bukan?

Adakah ini syarat? Tidak! Ia hanya satu permintaan yang benar agar penjelasan dapat didengar dan difahami oleh semua.

Ah, jika anda berkeras mengatakan itu satu syarat yang menyusahkan dan bukan-bukan yang bermaksud mahu lari daripada kekalahan dan kesalahan, mari saya jelaskan dulu sebelum anda terus hanyut dalam dakwaan itu.

Tuan guru telah pun menjelaskan. Beratus kali sudah. Dan kami anak muridnya pun telah menjelaskan maksud tuan guru itu. Beribu kali sudah. Bahkan penjelasan itu terus diadakan hari ini dan esok juga. Tetapi masih ada yang tidak dengar atau enggan mendengar atau sengaja buat dengar tak dengar, faham tak faham.

Jadi, apa penyelesaian? Tarik balik??

Itu tidak profesional bukan? Dunia hari ini semua menuntut sikap profesional hatta dari seorang raja yang kebalnya tak lut oleh keris telanjang..

Justeru jika permintaan untuk menjelaskan maksud amanat itu dalam tv adalah satu syarat sekali pun, maka apa ruginya syarat itu?

Adakah semua kalimah ‘syarat’ itu mengandungi konotasi jahat? Nak masuk syurga pun bersyarat. Nak masuk PAS atau UMNO pun bersyarat. Jahat?

Apa ruginya menjelaskan amanat sendiri di hadapan jutaan rakyat berbanding di hadapan ribuan hadirin?

Semua rakyat menunggu penjelasan terhadap amanat tersebut. Jika tak mahu dengar, rasanya terlalu mudah untuk tutup tv atau tukar saja ke saluran lain. Macam-macam ada dalam tv tu. Saya yakin, siaran langsung penjelasan amanat tu langsung tidak mengganggu sesiapa pun.

Dan,,

Pada saya, dengan penuh yakin, bukan hanya orang PAS, orang awam atau sesiapa pun, bahkan orang umno pun akan bahagia dengan penjelasan amanat oleh pemilik amanat tersebut.

Kenapa?

Kerana saya yakin, orang umno tidak kafir dan tidak pun dikafirkan oleh amanat trrsebut. Penjelasan amanat nanti akan menambahkan kejelasan bahawa orang umno tidak kafir, bahkan muslim yang bersaudara. Setiap yang mengucapkan kalimah tayyibah atau syahadah adalah muslim yang bersaudara. Masing-masing gembira hidup berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran sebagaimana tuntutan agama.

Bukankah itu satu kegembiraan dan kebahagiaan bersama?

Cuma,,

Yang saya bimbang, walaupun saya berharap ia tidak berlaku. Hanya bimbang disebabkan semacam wujud tanda-tanda yang kelihatan balam-balam dari kejauhan.

Saya bimbang jika ada SEGOLONGAN yang akan kecewa jika penjelasan terhadap amanat itu berjaya merumuskan bahawa orang umno tidak kafir atau tidak dikafirkan oleh amanat tersebut.

Mereka akan kecewa kerana mereka bersungguh-sungguh mahukan PAS mengatakan UMNO kafir. Dengan itu mereka akan beroleh senjata yang tajam setajam-tajamnya oleh merodok perut PAS dan para pejuangnya, lalu merekalah pejuang Islam, raja, rakyat dan Melayu yang sebenarnya.

Jika ada golongan ini seperti yang saya bimbangkan, maka saya akan berdoa sepanjang masa..

Ya Allah, hancurkanlah musuh agamaMu dan musuh umatMu ini sehancur-hancurnya..

Jika umno tidak memanaskan isu ‘amanat Haji Abdul Hadi’ yang menjadi antara ucapan paling mewah dan berisi bagi iklim politik tanah air hampir 30 tahun lepas, sudah pasti tidak ramai lagi yang akan mengingatinya. Ia bukan isu yang mahu dibincangkan oleh anak muda hari ini.

Dunia politik akan sentiasa dihangatkan oleh generasi muda yang datang dan pergi. Justeru politik yang matang sentiasa menuntut pembaharuan yang menepati kehendak dan aspirasi anak muda. Oleh kerana isu amanat ini bukan isu penting di sisi anak muda, maka jika umno tidak memukul gendang itu kembali, tiada siapa lagi yang akan menoleh ke arah bunyi muzik era 80an itu.

Malang, umno adalah parti tua. Isinya tua dan isunya pun tua. Generasi muda yang mendekati umno akan merasakan mereka dipaksa untuk memahami orang tua lebih daripada golongan tua dituntut untuk memahami orang muda. Kerana itu, golongan muda semakin lebih selesa menjauhi umno, bahkan lebih berharap umno tiada sentuhan pun di dalam membina wawasan masa depan mereka.

Tetapi, katakan, jikalah umno tidak pula gatal menghidupkannya, adakah isu itu akan pergi dan hilang begitu saja? Dengan erti ia tidak berisi lagi. Tidak sesuai dan tidak relevan hari ini? Adakah ia isu yang isinya sudah diselesaikan dengan baik dan dibereskan? Adakah PAS sudah melihatnya sebagai lapuk dan tidak menguntungkan?

Sudah tentu tidak. Tidak mungkin amanat itu yang begitu mengangkat martabat politik Islam pada masa itu, tiba-tiba jatuh sahamnya hari ini. Sebabnya ia bukan tuntutan anak muda hari ini?

Lihat, tuan guru mursyidul am PAS dalam kenyataan terbaru meminta tuan guru haji Abdul Hadi Awang agar jangan menarik balik amanat itu sebagaimana tuntutan umno hari ini. Bahkan beliau mencabar agar debat yang belum terlunas itu dihidupkan kembali. Debat umno vs PAS.

Kenyataan dan seruan mursyidul am itu jelas menunjukkan ‘amanat haji Abdul Hadi’ kekal berisi dan sedia difahami semula untuk kebaikan generasi hari ini.

Itu jika umno terus mahu bermain dengan isu amanat tersebut. Jika ia dihidupkan kembali, maka debat yang dibatalkan dulu adalah penyelesaian. Ia tergantung dulu kerana umnolah yang menggantungkannya, lalu mendakwa mereka menang di serata kampung. PAS tak luka dan tak tumbang pun. 

Malah kerana amanat itulah, ia menjadi antara faktor kebangkitan PAS selepas era kesakitan akibat kealpaan di awal 80an. Tiada generasi muda PAS waktu itu yang tidak merasai betapa besar dan berkesannya amanat tuan guru itu di dalam memacak bendera perjuangan Islam di dalam dada masing-masing.

Pertanyaan hari ini ialah, jika isu amanat itu, isinya masih penting, mengapa PAS tidak cuba menghidupkannya? Bahkan bagai dipaksa pula untuk menjawab apabila umno kembali memainkan isu ini? 

Ya, jawabannya ia hanyalah soal pewajahan baru. PAS sedang mengembangkannya dalam bentuk dan  wajah baru yang lebih sesuai untuk zaman dan cabaran generasi hari ini.

Isu besar amanat adalah isu akidah Islam. Akidah adalah satu garisan yang memisahkan di antara iman dan kufur. Ia isu yang menjadi isi perjuangan PAS di atas persada politik tanah air. Kerana akidahlah, PAS tampil  dengan perbezaan yang nyata daripada parti-parti politik yang lain. Ia adalah tunjang seri kepada pembinaan pemikiran umat Islam. 

Ketika parti-parti politik lain bersaing di medan siasah dengan pemikiran yang tiang akidahnya hanyalah pemikiran manusiawi, PAS datang dengan tiang seri bersifat rabbani, langit dan wahyu yang melewati batasan akal dan pemikiran manusiawi. Di sinilah, amanat haji Abdul Hadi mengambil tempat.

Umno adalah parti Melayu yang akidahnya adalah Melayu adalah Islam. Selagi Melayu, selagi itulah Islam. Akidah ini, baiknya sekelumit, buruknya melangit. Baiknya pada rasa cinta pada ugama oleh orang Melayu. Buruknya adalah pada hilangnya garis-garis pemisah yang akan mengesan kesalahan akidah yang boleh mengeluarkan bangsa Melayu daripada ugama Islam. 

Dalam erti lebih tepat, Melayu umno memakai kaedah buatan sendiri untuk menentukan garis akidah umat Islam Melayu. Ia salah dan telah banyak memakan mangsanya. 

Justeru umno menjadi sombong. Lagi mereka bertakhta gagah di anjung kuasa, lagi itulah sombong mereka menyondol-nyondol di atap langit. Siapa ingat, 30 tahun lepas, apa umno tidak kata pada syariat ugama? Syariat Islam? Ah, lapuk, ketinggalan zaman, padang pasir, anti kemajuan, tertutup, punca kelemahan Melayu dan macam-macam lagi.

Adakah anda mendengarnya hari ini? Tidak bukan. Mulut berus umno telah berjaya dicucikan. Anda tahu apa sabun cucinya?

Ia adalah ‘amanat Haji Abdul Hadi’ itulah. Itulah kuasa yang ada padanya. Umno disentap ke abawah agar tidak menyombong mencabar atap langit. Umno diingatkan selagi mereka iti tanah dan air mani, mereka harus menjunjung langit dan tuannya.

Hari ini umno dalam kepeningan akidah. Segan dan pelat menyebut sekular, kelat dan telor menyebut Islam. Lidah kemunafikan, lidah bercabang jenis haiwan yang dikenali.

Justeru anda tahu, pakaian apakah untuk pewajahan baru dakwah Islamiyah dalam politik Islam. Dunia Islam hari ini terus bertarung dengan musuh semasa. Penentang Islam diluar yang menjaja sekularisme, liberalisme, demokrasi tanpa tuhan dan pelbagai lagi. Juga, penentang Islam dari dalam yang mencampur adukkan kesucian Islam dengan agen-agen syirik yang nyata dan kabur.

UMNO terus berdendam. Mereka kalah dalam menang. Menang kuasa pemerintahan, tetapi mereka kalah untuk menolak Islam ke tepi. Amanat tuan guru terus menjadi igauan yang menghambat mereka. Mereka terus mengasak agar ianya ditarik balik. Dengan itu, menjadi sejuklah dada mereka. Mampukah?

Dalam wajah yang lebih baru, pemurnian akidah umat terus menjadi agenda PAS. Anak muda generasi terus mencintai Islam dan perjuangan  PAS.

Salam Palestin,

Alhamdulillah, saya mendapat maklumat daripada sumber yang terpercaya bahawa mengikut tinjauan yang baru saja diadakan, majoriti peniaga dan masyarakat non muslim di Kota Bharu sudah cukup selesa dengan peraturan kedai gunting dan salon yang mengasingkan antara lelaki dan perempuan sebagaimana disyaratkan MPKB.

Para peniaga non muslim merasa lebih beruntung kerana hampir semua pengunjung wanita Islam akan melanggani perkhidmatan mereka dengan selesa tanpa ragu-ragu dengan kehadiran kaum lelaki. Jika sebaliknya, mereka mungkin mengalami kemerosotan pelanggan wanita Islam.

Bahkan, mereka juga sebagaimana yang telah dinyatakan oleh YB Dato Takiyudin Hasan, exco kerajaan negeri semalam, merasa lebih selesa apabila keluarga dan wanita mereka akan melanggani pusat kecantikan tersebut tanpa kaum lelaki yang kehadiran mereka sedikit pun tidak dianggap satu keperluan di premis berikut (kecuali gatal sangat mahu didandan rambut mereka oleh wanita.).

Perlu difahami, peraturan ini bukanlah undang-undang Islam, tetapi peraturan sivil yang berlandaskan panduan syariat ugama.

Agama Islam menyeru kepada keselamatan dan kehormatan wanita. Ia menyeru kepada usaha mencegah eksploitasi wanita dan menutup ruang-ruang ke arah maksiat dan kemungkaran. Adalah jelas berdasarkan kajian lapangan di seluruh negara, pusat-pusat kecantikan wanita sering menjadi topeng kepada operasi dan kegiatan eksploitasi dan tidak bermoral terhadap wanita.

Sesuai dengan masyarakat Kelantan yang majoriti besarnya adalah muslim, di samping masyarakat non muslimnya yang begitu tahu, menghormati dan selesa dengan peraturan-peraturan ‘Islamik’ yang diperkenalkan, adalah wajar sekali peraturan seperti di atas dijadikan panduan dan kajian ke arah melahirkan masyarakat madani/sivil yang menghormati martabat kaum wanita.

Malang sekali bagi sesetengah pihak, muslim atau bukan muslim, yang menjadikannya sebagai bahan perlecehan dan serangan atas nama hak-hak asasi dan kebebasan. Isteri mana selesa melihat suaminya diusap tangan wanita?

Ini, apatah lagi, wanita non muslim di Kelantan juga sudah cukup selesa dengan pengharaman premis judi dan penghadan penjualan arak di Kelantan. Mereka perlukan suami yang bertanggung jawab, tidak pulang ke rumah lewat malam, mabuk dan berang terhadap mereka dan anak-anak di rumah.

Bukankah ini satu kehidupan yang aman dan sejahtera? Bukankah inilah transformasi dan reformasi masyarakat sivil yang gemilang?

Walau bagaimanapun, saya amat sukacita jika ianya dibincangkan secara sihat. Mana tahu, ia semakin membuka mata kita untuk melihat kesempurnaan panduan agama Islam yang semakin diterima dengan baik hari ini. Usaha penambahbaikan amat dialu-alukan.

Sehingga kini, tiada yang menentangnya kecuali yang keras kepalanya, luar dan dalam.

Salam Palestin,

Seseorang yang dilahirkan sebagai seorang muslim merupakan satu anugerah Allah untuk dirinya. Ia tidak akan begitu bersusah payah mengenal tuhannya sebagaimana non muslim.

Kelahirannya sebagai seorang muslim itu juga adalah satu ganjaran besar Allah kepada kedua ibu bapanya yang istiqamah dengan iman dan Islam sepanjang hayat mereka. Dengan itu, menjadi mudahlah bagi mereka untuk mendidik anak-anak kepada Islam. Anak-anak adalah amanah yang diperlu dijaga, tidak dikhianati dan akan ditanya Allah nanti.

Oleh kerana ia satu anugerah agung daripada Allah, adalah pelik dan tidak logik jika anugerah itu dianggap satu paksaan ke atasnya untuk memeluk Islam.

Bukankah Islam itu agama fitrah yang lahir bersama kelahiran dirinya?

Bukankah Islam itu saudara akalnya yang turut membesar, matang dan baligh bersama tumbesaran fizikalnya?

Bukankah ibu bapanya yang muslim sentiasa di sisinya menjadi tiang yang gagah untuknya bergantung dan meminta pertolongan?

Justeru seorang muslim semenjak lahir tidak berhak menukar ugamanya atau murtad. Ia adalah satu penderhakaan dan penghinaan terhadap tuhannya, ugamanya, ibu bapanya dan juga masyarakat. Ia telah sengaja mendatangkan kesusahan dan fitnah terhadap ugama Islam dan penganutnya.

Jika dia keliru dan was-was dengan ugamanya akibat sebab-sebab peribadi dan tertentu yang boleh menyebabkannya menyimpang daripada landasan istiqamah masyarakat Islam di sekelilingnya, maka dia mestilah merujuk atau dirujuk kepada masyarakatnya itu yang diwajibkan oleh ugama untuk berperanan dan bergandingan menjaga ugama dan iman setiap individu muslim di kalangan mereka.

Islam adalah ugama hujjah akal dan diperkuatkan pula dengan petunjuk al Quran yang penuh keterangan menakjubkan yang menjadi mukjizat agung kehidupan. Maka ruang syaitan adalah tertutup rapat untuk memurtadkan individu muslim dalam sebuah masyarakat muslim.

Jika dia masih enggan tunduk kepada kebenaran dan bersedia murtad daripada ugamanya, maka dia sebenarnya adalah pemberontak terhadap Allah, al rasul, ugama dan masyarakatnya. Demi kelangsungan martabat dan kemuliaan masyarakat muslim yang menjunjung Islam sebagai nikmat tertinggi, syariat Islam akan mengancamnya dan mengenakan hukuman keras ke atas kemurtadan. Ia adalah hukuman hudud yang telah nyata daripada Allah sendiri. Hukuman ugama, bukan hanya hukuman daripada masyarakat.

Dia akan ditahan, kemudian diberi peluang masa untuk belajar, bertanya, berhujah dan berfikir bersama ulama berwibawa yang dikira mampu membuka segala kekusutan yang melanda dirinya. Ia mungkin ditahan dan diberi peluang berbulan-bulan, bahkan bertahun sehingga keputusan akhir dibuat. Jika dia sedar, maka dengan izin Allah dia akan bertaubat dan dibebaskan dengan sambutan lega masyarakat. Jika sebaliknya, maka hukum Allah adalah paling adil dan layak ke atasnya. Perbincangan lanjut boleh didapati dalam bab hukum murtad di tempatnya.

Pernyataan di atas secara jelas menunjukkan bahawa ayat ‘tiada paksaan dalam berugama’ adalah merujuk kepada hak non muslim untuk kekal dalam ugama mereka sebebas-bebasnya. Itu satu hak yang Allah berikan kepada manusia untuk memilih ugama masing-masing. Tiada pemerintah muslim yang berkuasa atau sesiapa pun boleh memaksa non muslim untuk memeluk ugama Islam.

TETAPI, jika Allah telah membuat pilihan (menjadikan manusia dilahirkan sebagai muslim), maka manusia itu tidak hak untuk melanggar pilihan Allah ke atasnya.

Bagaimana dibayangkan seorang muslim dipaksa untuk menjadi muslim? Bukankah dia itu telah muslim?

Bagaimana dibayangkan haknya untuk menukar ugama? Bukankah itu melanggar hak Allah dan hak maruah ibu bapanya juga? Bagaimana dianggap hak jika ia melanggar hak yang lain??

Adapun seorang muslim yang murtad di negara bukan Islam dan di luar masyarakat Islam, maka tiada hukuman murtad ke atasnya di dunia, tetapi dia tetap dilaknat Allah sehinggalah dia bertaubat. Dia tidak akan diburu di dunia oleh masyarakat Islam. Kekurangan bantuan sosial ke atas ugamanya menjadikan hukuman duniawi adalah tidak terpakai untuknya.

Kemudian, bagaimana seorang bukan Islam jika dia memeluk Islam? Bukankah itu melanggar hak ugama asalnya dan masyarakat non muslim? Mengapa Islam melarang di sini dan membenarkan di sana?

Carilah jawabannya. Ia pasti menyeronokkan untuk lebih berilmu. Tetapi bukan di sinilah. Saya berhenti di sini dulu. Jika diizin, saya tulis lagi.

Bersama menyintai ugama Islam. Ugama terbaik dan terpilih dari tuhan pencipta alam. Allahu akbar wa liLlahil Hamd..

Mimpi Merdeka

Kita berjaya keluarkan mereka dari negara kita kerana kita ingin merdeka daripada dunia barat.

Mereka berjaya keluarkan al Quran daripada kita kerana mereka ingin merdeka daripada umat Islam.

Kita isi kemerdekaan kita dengan telunjuk penjajah agar kita maju seperti mereka.

Mereka isi kemerdekaan kita dengan warna mereka agar kita rabun melihat warna warni kemajuan tamadun kita sendiri.

Semalam kita bangga melihat diri kita. Semalam mereka bangga melihat mereka dalam diri kita.

Hari ini, kita terjaga daripada mimpi merdeka 55 tahun.

Hari ini, mereka sedar kita bukan lagi mimpi mereka.

Kita umat al Quran, umat pilihan, umat terbaik dan umat kejayaan.

Kita diutus memerdekakan manusia daripada kejahatan manusia dengan mengabdi diri pada tuhan yang esa.

Selamat menyambut hari kemerdekaan negara.

Islam pasti menepati janji. Janji adalah janji Tuhan.

Syeikh Dr Solah Abdul Fatah al Khalidi menyebut hadis ini sebagai SAHIH, merujuk kepada tahqiq kitab di bawah. Mari memahami..

روى إسحاق وأحمد بن منيع عن معاذ بن جبل رضي الله عنه، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: 

ألا إن رحى الإسلام دائرة، فدوروا مع الكتاب حيث دار، ألا وإن السلطان والكتاب سيفترقان، فلا تفارقوا الكتاب، ألا إنه سيكون عليكم أمراء، إن أطعتموهم أضلوكم، وإن عصيتموهم قتلوكم! قالوا: فكيف نصنع يا رسول الله؟ قال: كما صنع أصحاب عيسى بن مريم.. حملوا على الخشب ونشروا بالمناشير! موت في طاعة الله خير من حياة في معصية الله!!

ــ (المطالب العالية بزوائد المسانيد الثمانية لابن حجر تحقيق الأعظمي ، 4: 267-268). 

“Ketahuilah, sesungguhnya roda Islam terus berpusing (berdepan penentangan musuh). Maka hendaklah kamu berpusing bersama al kitab (al Quran) di mana saja ia berpusing. 

Ketahuilah, sesungguhnya penguasa dan al kitab akan berpisah. Maka janganlah kamu berpisah daripada al kitab (al Quran).

Ketahuilah, suatu masa kamuakan diperintah oleh para penguasa yang jika kamu taati mereka, mereka akan sesatkan kamu. Jika kamu melawan mereka, mereka akan membunuh kamu.

Sahabat bertanya: Ya RasulaLlah, bagaimana harus kami lakukan saat itu? 

Baginda menjawab: Jadilah sepertimana pengikut-pengikut nabi Isa alaihissalam. Mereka dipasung pada tiang-tiang dan dihiris dengan gergaji (tetapi mereka kekal beriman dan menolak taat pada penguasa). Mati di jalan Allah adalah lebih baik daripada hidup dalam maksiat kepada tuhan pencipta.”

Ini sebuah hadis yang indah. Ia pesanan jelas daripada baginda al Rasul  صلى الله عليه وسلم agar umatnya 

1) Terus bersama dan berpegang pada al Quran di saat para penguasa negara mula mengikut nafsu dan meninggalkan pengajaran al Quran. 

2) Sanggup mati demi mempertahankan hak untuk berlindung hidup dengan al Quran.

3) Kehinaan hidup dalam maksiat dan kemuliaan mati dalam perjunagna di jalan Allah.

Semoga Allah memuliakan kita dengan perjuangan Islam.

(Hadis ini walau bagimanapun menerima kritikan pada sanadnya. Ada yang melihatnya sebagai hadis Dhaif. والله اعلم )

Tazkirah Ramadhan 30 saat (12)

Ramadhan adalah sebuah madrasah tarbiah ruhiyyah dari langit. Tempoh pengajiannya sebulan. Hari ini kita hampir menyempurnakannya. Adakah kejayaan menyempurnakan bilangan dan tempoh pendek itu diiringi kejayaan memperolehi ijazah dari Allah? Itulah harapan setiap kita.

Pakaian graduasi bercirikan tiga sulaman yang indah; Rabbaniah, insaniah dan menyebar kebaikan dan menentang kemungkaran.

Adapun rabbaniah (الربانية), maka ia adalah niat yang ikhlas pada ibadah puasa di siang hari. Tidak makan, tidak minum, tidak menyetubuhi isteri dan tidak mendekati syahwat dan maksiat. Hanya Allah yang tahu. Walaupun boleh disembunyikan daripada manusia, kita tetap bertahan demi arahan Allah. 

Inilah sulaman yang paling indah. Ikhlas dan fokus menuju keredhaan Allah. Kita telah banyak belajar memahami ikhlas. Manusia tak diperlukan, hanya Allahlah tumpuan utama. Al Shomadiyyah (الصمدية)

Adapun sulaman insaniah (الانسانية), maka ia terpancar pada islah diri menuju Allah dan islah diri dalam kehidupan bermasyarakat. Puasa adalah kenderaan menuju taqwa. Dengan taqwa, jalan menuju Allah terbentang jelas. Hati menjadi medan islah, pembaikan dan pembinaan, bukan lagi pembinaan luaran dan fizikal yang sementara, menggoda dan palsu. Manakala hati menjadi mulia dan bersih, ia memancarkan sifat-sifat terpuji dan budiman. 

Ia mencintai kehidupan kurniaan Allah. Ia menjadi pemurah dan ingin berbakti kepada kehidupan dan masyarakat. Maka ia melihat peranannya yang besar membina kemanusiaan yang sebenar. Maka kebaktian menjadi tarikannya. Ringan tulangnya membantu dan memberi kepada masyarakat dan seluruh kehidupan.

Inilah sulaman yang mengagumkan. Islah diri menuju Allah dengan berbakti kepada kehidupan adalah kelahiran baru manusia. Manusia yang jarang dilihat, tetapi sayugia sekali lahir hanya dari madrasah ini. 

Adalah sulaman menyebar kebaikan dan menentang kemungkaran (نشر الخير ومجاهدة الشر), maka ia adalah matlamat kebangkitan umat nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم. Umat diutus untuk amar makruf dan nahi mungkar. Sifat rabbaniah dan insaniah di atas menjadi pakaian yang sesuai untuk umat nabi menjadi saksi kekuatan mereka melaksanakan tugas dan amanah agung khilafah di muka bumi. Bulan Ramadhan bagai lampu terang benderang menyuluhi kehebatan umat Islam ini.

Itulah taqwa yang didamba di bulan ini. Taqwa adalah asas islah, pembinaan dan kebangkitan umat manusia. Dan ia hanya milik umat Muhammad صلى الله عليه وسلم.  

Taqwa adalah melaksanakan arahan dan menjauhi larangan. Ahli taqwa akur pada kebenaran dan al haq lalu menunaikannya, menolak kemungkaran dan menjauhinya. Mereka takutkan Allah, tuhan yang tiada satupun yang tersembunyi daripadaNya.

Ahli taqwa bekerja dan beramal dengan kitab Allah. Mereka menghalalkan dan mengharamkan mengikut kata al Quran. Mereka tidak mengkhianati amanah, tidak rela dalam kehinaan, tidak derhaka dan tidak memutuskan hubungan, menyambung orang yang memutuskan, tidak menyakiti jirannya dan memaafkan orang yang menzalimi diri mereka. Kebaikan diharapkan daripada mereka manakala kejahatan tiada datang daripada mereka. 

Begitulah cerita taqwa. Hanya orang beriman memiliki sifat ini. Begitulah Ramadhan, sebuah madrasah intensif dengan silibus suci daripada langit. Semoga kta semua lulus cemerlang.

Selamat Hari Raya Eidul fitri..

email saya

nikabduh@pas.org.my

taqwim hijri

April 2014
I S R K J S A
« Jun    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  
nuffnang_bid = "c431ebbac3805eca201f54b84f1026e1";

pengunjung semasa

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 153 other followers