You are currently browsing the monthly archive for Oktober 2008.

Salam Kamunting,

Saya malas diwawancara. Sejak lama, setiap kali orang press datang minta, saya buat alasan. Paling mudah saya jawab, tanya ayahlah. Jawaban dia kira jawaban saya juga. Saya banyak mengecewakan mereka walaupun saya kecewa mengecewakan mereka. Susah..

Tapi baru – baru ni, entah ayat apa dia baca, budak Wasilah tu berjaya merempuh dinding yang saya bina. Saya terima untuk diwawancara. Bila soalan datang, saya jawab dan susah nak tapis – tapis lagi. Apa yang saya tak nak tulis dalam blog ni, akhirnya tersembul keluar dalam perangkap soalan itu. Tapi, bukan ada bahaya apa pun. Cuma saya hanya mahu orang dengar daripada saya sahaja, buka baca.

Bila saya baca, saya senyum seorang diri. Huh, nak kena belajar diwawancara pula..

Saya rasa isi jawaban itu bagus untuk anda tahu isi hati saya. Jadi, seluk kocek, RM2.50 untuk beli akhbar Mingguan Wasilah terbaru ( 2-8 Nov 2008 ). Selamat membaca.

Salam Kamunting,

Sudah bertahun – tahun soalan ini ditanya, kemudian dibangkitkan dan diungkitkan kembali kepada saya, juga kepada sesiapa saja. Hari ini soalan ini masih laku, relevan dan dinanti – nanti jawaban penyudahnya, walaupun dah berlonggok – longgok jawaban diberikan oleh saya, juga oleh semua yang ditanya.

Manusia itu suka sangat mengetahui apa yang mereka tak tahu. Kekadang sampai memaksa – maksa pula untuk mengetahui perihal masa depan, sedangkan dalam akidah mereka sebagai seorang yang beriman, tiadalah yang mengetahui yang di depan selain Allah jua.  

Saya agak, kerana suasana memaksa – maksa dengan soalan ‘bila? bila?’ inilah Datuk Sri Anwar Ibrahim memacak tarikh 16 September sebagai hari pembukaan Kota ‘Makkah’ Putra Jaya dengan pasti. Mesti berlaku. On track!

Jadinya, ramai manusia bergembira dengan penuh girang kerana mereka telah mengetahui masa depan secara pasti. Bila saya tanya, “Pastikah atau DSAI hanya memacak strategi?”  Ahli parlimen itu dengan serius menjawab, “Dia kata pasti!”

Saya terlopong. Di mana ‘insya Allah’ ? Dulu saya tulis, demokrasi Malaysia adalah demokrasi Pak Nujum. Rakyat dipaksa berteka – teki tarikh pilihan raya. Hari ini apa harus saya kata. Pembukaan 16 September yang pasti. Dah tak perlu bernujum lagi. Bolehkah saya namakan ini sebagai ‘politik Ayah Pin’?

Ketahuilah olehmu wahai rakyat Malaysia, DSAI telah berkata dengan hatinya, ‘insya Allah’! Hanya kamu yang bodoh sangat sampai terlupa berkata, ‘insya Allah’. Baguslah hikmat Allah menidakkan tarikh itu. Bagus untuk kamu dalam menjaga agama kamu bahawa masa depan itu milik Allah dan bahawa kemenangan Islam itu pasti tiba dalam jadualNya yang terpacak semenjak azali.

Berjuanglah dalam iman yang teguh bahawa kegelojohan itu bukan daripada disiplin dan hati budi seorang pejuang Islam. Berpautlah pada janji Allah yang lebih dekat, tenang dan pasti, bukan pada janji manusia yang jauh dan pasti mengecewakan kamu. Tidakkah Allah berkata, ” Bukankah waktu subuh itu sudah dekat?”

Bukankah subuh itu tiap – tiap hari? 16 September itu setahun sekali. Mana lebih dekat? Maha suci Allah daripada sebarang kekurangan..

Ayuh, mari pula bersama saya berteka – teki pasal masa depan, tetapi dalam irama, rentak dan lagu yang meneguh akidah, menambah ilmu dan menagih harapan daripada kurniaNya. Saya pernah meminta izin ayahanda untuk menulis dan menjawab cara saya. Ayahanda jawab, tulislah! 

Ia bukan soalan, bila ayahanda akan berhenti? Tetapi siapakah penggantinya ‘nanti’?

Anda mahu tahu juga bila? Saya jawab, ayahanda pun belum pasti bila. Masakan pula saya tahu. Masakan pula orang lain lebih tahu. Tidakkah ayahanda telah menyebut berkali – kali untuk berhenti, tetapi hanya Allah yang tahu masanya. Allah tuhan pemilik segala hikmat di sebalik kejadian di bumi dan di langit. Sesungguhnya Dialah di langit adalah tuhan dan di bumi adalah tuhan.

Adapun siapa penggantinya, saya berkata:

Dalam struktur parti, penggantinya sebagai Pesuruh Jaya atau Menteri Besar adalah Presiden PAS dengan persetujuan Jawatan Kuasa PAS Pusat dan perkenan Majlis Syura. Begitulah ayahanda semasa dilantik sebagai MB 18 tahun dulu dan sebagai Pesuruh Jaya PAS Kelantan 10 tahun sebelum itu lagi.

Begitu ayahanda, begitulah MB Kedah dan MB Perak. Bukan PAS negeri masing – masing yang memuktamadkan. Hak mereka adalah mencadangkan.

Adapun pengganti ayahanda sebagai ulama besar, maka ia adalah ulama juga. Ulama adalah pewaris nabi. Apabila ulama pergi dan Allah menghendaki kebaikan untuk hambaNya di bumi, maka digantikannnya dengan ulama juga. Apabila Allah tidak menghendaki sedemikian, maka digantikannya dengan yang bukan jenis ulama yang tiada taqwa dan teladan untuk ummah. Maka kehidupan ummah menjadi bertambah parah dan menuju kemunduran di dalam iman dan kehidupan. Wal ‘iyazu BiLlah.

Semoga Allah membekali kita dengan ulama yang lebih baik dan lebih alim. Semoga Allah menyelubungi kita rakyat Malaysia dengan limpahan rahmat dan kasih sayangNya yang tak terperi agungnya. 

Adapun pengganti ayahanda sebagai MB, Pesuruh Jaya dan ulama dari kaca mata tuntutan politik semasa, atau siasah syar’iyyah, atau siasah harakiyyah, maka mari kita panjangkan perbincangannya. Ia kelihatan sukar. Allahlah memudahkan segala kesukaran buat hambaNya. Justeru bersegeralah kepada Allah demi memperolehi kemudahan.

Menjadi pemimpin dalam Islam adalah menjadi pemimpin manusia menuju akhirat. Sebaik – baik pemimpin adalah pemimpin yang menjadikan akhirat sebagai kecintaan rakyatnya. Tiadalah mampu berbuat demikian selain pemilik sifat taqwa yang mengepalai sifat – sifat mulia menuju akhirat.

Oleh kerana ayahanda diterima rakyat Malaysia amnya, dan rakyat Kelantan khususnya sebagai pemimpin akhirat mereka, maka sebaik – baik pengganti adalah orang yang paling bertaqwa di kalangan pimpinan PAS.

Siapa? Taqwa itu di dada. Allah pasti mengilhamkannya ke dalam hati – hati hambaNya yang beriman, khususnya para ulama syura yang akan merestukan. Adakah anda seorang yan ragu – ragu dengan syura?   

Kemudian, menjadi pemimpin di dalam Islam adalah menjadi pemimpin manusia untuk mencintai kebaikan dan kebaktian di dunia. Dunia adalah ladang akhirat. Sebaik – baik pemimpin adalah pemimpin yang menjadi pendorong dan contoh terbaik manusia untuk berlumba – lumba mengejar kebajikan dan kebaktian.

Tiadalah mampu berbuat demikian selain pemilik sifat amanah. Amanah adalah kemuncak sifat mulia manusia dalam mengharungi kehidupan di dunia yang penuh pancaroba dan tipu daya.

Oleh kerana ayahanda diterima seluruh rakyat sebagai lambang pemimpin beramanah, maka sebaik – baik pengganti adalah orang yang  paling amanah di kalangan pemimpin PAS selepas ayahanda.

Siapa? Amanah adalah terjelma di dalam kehidupan. Maka menjadi kewajiban ke atas setiap pencadang, terutama Majlis Syura yang akan merestukan, untuk menilai dan memperhalusi setiap pemimpin PAS yang sedang berkhidmat dan berjuang bersama ayahanda di medan. Adakah anda bermalasan dan bermudahan untuk memilih yang terbaik untuk dunia dan akhirat anda?

Kemudian, menjadi pemimpin di dalam Islam adalah menjadi pemimpin gerakan dakwah Islamiyyah. Islam adalah dakwah dan jihad. Tanpa keduanya leburlah kekuasaan Islam di dunia ini dan berkuburlah iman di dada manusia. Tiadalah mampu berbuat demikian selain pemilik sifat benar dan tabligh. Dia benar pada zahirnya sebagaimana dia benar pada batinnya. Zahirnya tidak membohongi batinnya. Dia berjiwa dakwah dan tabligh. Jaga dan tidurnya adalah dakwah dan menyampaikan seruan Islam.

Oleh kerana ayahanda diterima rakyat Malaysia sebagai bapa gerakan dakwah masa kini, maka sebaik – baik pengganti adalah orang yang paling konsisten dan istiqamah di jalan dakwah kepada Allah. Istiqamah adalah petanda sifat benar.

Siapa? Ini lebih mudah dikenal berbanding kriteria sebelumnya. Hiduplah dalam dunia dakwah dan berkenalanlah dengan para pendakwah, anda pasti lebih tepat pilihan anda. Yang pasti Majlis Syura akan lebih bersedia untuk mengenali kerana mereka sendiri adalah para pendakwah terpilih dalam parti, insya Allah. 

Kemudian, menjadi pemimpin di dalam Islam adalah menjadi pemimpin yang mampu mendepani dan mempertahankan rakyatnya daripada keburukan dan kerosakan yang dicanang musuh agama. Islam adalah agama yang pasti diperangi jentera kufur di dunia ini. Oleh kerana kekufuran adalah lebih melata di bumi ini, maka permusuhan dan perancangan jahat terhadap Islam adalah keras dan bertimpa – timpa.

Tiadalah mampu berbuat demikian selain pemilik sifat gagah berani dan bijaksana. Inilah sifat utama pemimpin di medan pertempuran fizikal dan pemikiran juga.  

Oleh kerana ayahanda dikenali rakyat Malaysia dengan kebijaksanaan selain keberaniannya, maka sebaik – baik pengganti adalah orang yang paling bijaksana dan paling berani di kalangan pemimpin PAS.

Siapa? Ini lagi mudah dikenal bukan? Samada anda penakut atau pemberani, orang bijak berani selalu dikenali dan di depan.

Adapun yang terakhir, maka ketahuilah olehmu wahai rakyat Malaysia bahawa seorang pemimpin Islam adalah seorang yang yang menyatukan di antara jiwa rakyatnya dengan tali Allah . Kesatuan adalah benteng dan kekuatan yang paling ampuh. Kesatuan di dalam saf perjuangan pasti menghancurkan kekuatan musuh agama.

Paling penting, pemimpin tersebut mestilah mampu menyatukan di antara saf kepimpinan bersamanya sebelum mampu menyatukan rakyat di bawah Islam.

Tiadalah mampu berbuat demikian selain pemilik sifat lembut, kasih mesra dan disenangi selain jauh daripada sifat keras dan sombong.  

Oleh kerana ayahanda disenangi rakyat Malaysia, maka sebaik – baik pengganti adalah yang paling disenangi rakyat. Dengan kasih dan mesra rakyat akan berkasih sayang sesama mereka dan begitulah kesatuan dibina. 

Saya telah menjelaskan 5 kriteria penting kepimpinan Islam tanpa mengemukakan nas dan hujah daripada rujukan demi meringkaskan persembahan ini. Ada pun yang memerhatikan dengan teliti, maka cukuplah ketelitian itu sebagai hujah yang membenarkan kelima – lima kriteria tesebut. Ia penuh hujah di dalam al Quran dan Hadis, juga sejarah kepimpinan Islam.

Apabila saya pula bertanya anda, adakah anda telah mampu memilih seseorang sebagai pengganti ayahanda, saya pasti kebanyakan anda akan menjawab, ” Oh, alangkah sukarnya.”

Jawaban anda adalah betul. Betapa sukarnya memilih pemimpin. Sesetengah pemimpin adalah anugerah. Ia datang dengan tersedia untuk dipilih. Tetapi sebahagian besar adalah pilihan yang mesti diputuskan dengan ketelitian yang cukup halus.

Allah memudahkan segala urusan hambaNya yang beriman. Beriman, bertawakkal dan mengharapkanNya adalah penenang dan jawaban segala kesukaran.

Kelima – lima kriteria di atas yang saya ringkaskan itu adalah sangat jarang berkumpul pada satu tubuh. Kita diminta meneliti siapakah yang paling banyak terhimpun padanya sifat – sifat itu, lalu kita memilihnya untuk memimpin kita menuju akhirat dan kebaktian. Ketua hanya seorang, tidak boleh dua. Tuhan hanya satu. Jika ada dua tuhan, hancur leburlah langit dan bumi.

Janganlah sekali – kali anda berkata bahawa ayahanda mendahului dalam semua kriteria tersebut. Jangan sama sekali kerana anda telah menghukum diri anda sendiri untuk menjadikan anda lemah dan sering berputus asa. Dalam lima pemimpin terbaik yang saya teliti di Kelantan khususnya, ada sesetengahnya memiliki satu atau lebih kriteria yang mendahului ayahanda. WaLlahu a’lam.

Itulah keyakinan yang memberi kekuatan dan masa depan yang cerah untuk Islam. Allah pasti merahmati hambaNya yang mengharap. 

Kemudian, pada pandangan saya, kriteria kelima adalah pilihan pertama dan mesti diutamakan.

Ummah hari ini terlalu rapuh kesatuannya. Kita lahir daripada dunia penjajahan ratusan tahun barat yang menjadikan dan memastikan perpecahan ummah sebagai senjata dan racun yang mematikan kekuatan dan kebangkitan kita. Kita lahir dalam dunia sendiri yang tidak lagi mengenali erti kesatuan dan peri pentingnya membangun dan maju dengan kesatuan. Malah, semua kita hidup dalam kekeliruan untuk mencari jawaban ampuh membina kesatuan sebenar umat Islam – kecuali hambaNya yang dikasihaniNya -.

Alangkah bagusnya kita memiliki pemimpin yang berjaya menyatukan saf di antara kita. Dia disenangi majoriti besar kalaulah tidak semuanya. Dengan ikatan kesatuan yang berjaya dibentuk, akan lahirlah satu kepimpinan bersama yang memacu ke arah kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat rakyat jelata.

Ingat, kepimpinan bersama adalah pengganti ayahanda Tuan Guru.

Berdoalah kepada Allah. Itulah yang terbaik berbanding memacak tarikh atau nama menujum masa depan. Itu dalam ilmu Allah yang tiada kepastian selain dalam ilmuNya jua.

Adakah anda masih mahu bertanya, siapa?  

Sah, anda betul – betul ahli Pakatan Rakyat yang tegar. Saya pun mahu bertanya anda, siapa ya?

Salam Kamunting,

Kita ada 3 kekuatan. Mari kita mengenalinya:

1) Kekuatan akidah Islamiyah.

Akidah adalah kepercayaan yang tetap di dalam hati. Daripadanya manusia memahami dan membina kehidupan. Benar akidah, luruslah kehidupan dan tindakan manusia. Salah akidah, terpesonglah kehidupan dan tindakan manusia.

Akidah kita adalah akidah Islam. Akidah Islam adalah benar. Ia benar kerana Islam adalah daripada Allah, tuhan yang mencipta kehidupan ini. Allahlah pemilik hujjah yang benar dan hakiki. Justeru Islam adalah diselubungi hujjah yang membenarkan kebenaran.

Oleh kerana hanya Islam diperakui Allah sebagai ugama di sisiNya, maka agama dan kepercayaan selain Islam adalah batil. Ia batil kerana ia bersumber bukan daripada Allah yang maha mengetahui segala – galanya mengenai kehidupan ciptaanNya ini, bahkan ia bersumberkan selainNya yang tiada kekuasaan sedikit pun sepertiNya. Oleh kerana sumber ugama selain Islam adalah lemah, maka ia dengan sendirinya adalah ugama yang batil, lemah dan tanpa hujjah.

Manusia menjadi gembira, mulia dan gagah apabila memiliki kebenaran, hak dan hakikat. Mereka menjadi kuat, mulia dan berani demi mempertahankan sekeping wang kertas hasil titik peluhnya sendiri berbanding si pencuri untuk mempertahankan 1000 keping wang kertas yang dicurinya.

Kita menjadi gagah, mulia dan berani kerana kita memiliki akidah yang benar ini. Orang kafir adalah lemah, takut dan hina kerana akidah mereka adalah lemah dan batil. Keberanian kita adalah betul dan abadi. Keberanian yang lahir daripada orang kafir adalah tipu daya, sia – sia dan sementara. Ini kerana kita mempertahankan hakikat dan kenyataan, sementara mereka hanyalah mempertahankan kebatilan dan bayang – bayang.

Dengan kekuatan inilah RasuluLLah sallaLlahu alaihi wasallam membentuk para sahabatnya radhiaLlahu anhum yang pertama. Mereka dalam sekelip mata berubah menjadi kumpulan paling gagah dan kuat di Kota Mekah walaupun dipenuhi segala kekurangan selain akidah yang benar yang ditanam oleh RasuluLlah di dalam hati mereka. Kekuatan mereka terbukti dengan keengganan mereka tunduk kepada kekuatan jahiliyah yang memaksa mereka menukar kebenaran yang baru dimiliki dengan kebatilan akidah lama yang telah mereka tinggalkan.

Justeru akidah adalah kekuatan utama dan pertama umat Islam sepanjang zaman. Justeru ia mestilah dipelihara keaslian dan ketulenannya. Kerosakan di dalam mewarisi akidah Islam akan mencetuskan fenomena kelemahan dan kehinaan ke atas umat Islam. Apabila akidah Islam bercampur aduk di antara pengajaran Allah dan pengajaran manusia, maka ia menjadi palsu dan tidak lagi tulen. Apabila begitu, maka hilanglah sengat utama dan pertama umat Islam.

Kita mestilah menjaga keaslian akidah kita dengan sentiasa menilai dan menolak campur aduk yang tidak diizinkan. Maka menjadi kewajiban pertama kita untuk mengenali akidah yang benar dan sahih sebagaimana wajib mengenal kerosakan dalam akidah.

PAS yang kita intima’ , wala’  dan dukunginya adalah panji akidah Islam yang benar. Ia membenarkan dan menerima perselisihan yang dibenarkan di dalam akidah yang dianuti Ahlus Sunnah Wal Jamaah sepanjang zaman. PAS menolak apa yang ditolak oleh Ahlus Sunnah Wal Jamaah.

Justeru PAS menolak akidah sekular, kebangsaan, kenegaraan, liberal dan apa – apa ideologi politik yang telah lama atau sedang tumbuh di negara kita. PAS juga menolak akidah sesat yang dipelopori ajaran sesat samada yang lama atau baru, melampau atau terlalu meringankan.

Oleh kerana ajaran Syiah ditolak ajarannya oleh Ahlus Sunnah Wal Jamaah dek pertentangannya dalam perkara – perkara asas akidah, maka PAS menolak mazhab Syiah untuk turut dianuti ahli dan pendukungnya selain menyeru umat Islam menjauhinya.

Dengan akidah yang benar, maka kekuatan kita adalah benar, betul dan abadi. Dengannya kita menjadi mulia dan diredhai Allah.

2) Kekuatan Ukhuwwah Islamiyah

Persaudaraan adalah tali yang mengikat antara manusia. Persaudaraan menyatukan di antara individu dan mengelak perselisihan sesama manusia. Oleh kerana manusia perlu bersatu demi kehidupan yang harmoni dan bahagia, pelbagai ikatan digunakan demi mengukuhkan persaudaraan dan penyatuan.

Ikatan darah, keturunan, bangsa, kabilah, warna, pangkat, negara, geografi malah ideologi manusiawi adalah pilihan manusia untuk hidup bersatu. Tetapi alangkah sempit, sukar dan putusnya penyatuan berdasarkan ikatan – ikatan tersebut. Kulit hitam tidak boleh disatukan dengan kulit putih selamanya kerana warna yang berbeza. Begitulah yang lain. 

Kegagalan menyebabkan manusia berpecah. Perpecahan menyebabkan manusia dan kehidupan menjadi lemah dan kucar – kacir.

Ukhuwwah Islamiyah atau persaudaraan Islam adalah kekuatan kita. Ia adalah ikatan agama. Ia adalah ikatan berteraskan akidah yang benar dan sahih. Manusia muslim disatukan di dalam kepercayaan yang dibekalkan tuhannya sendiri.

Persaudaraan Islam berbeza dengan yang lain daripada dua sudut:

Pertama, ia tidak dibatasi ikatan – ikatan sempit seperti di atas. Islam boleh dianuti semua manusia tanpa kecuali. Islam adalah untuk semua.

Kedua, ia adalah ikatan di atas ugama yang benar. Ugama dan ideologi lain yang menjadi asas ikatan    persaudaraan adalah batil dan sesat. Sesuatu yang dibina di atas kebatilan dan kesesatan adalah lemah, gagal dan tidak kekal.

Persaudaraan Islam lahir daripada pengajaran ugama bahawa manusia adalah hamba kepada tuhan yang satu. Kepercayaan ini menjadikan mereka bersatu tunduk kepada satu arahan, satu harapan dan satu matlamat. Jalan menuju Allah adalah lurus. Kelurusan hala tuju akan mengelak pertembungan.

Kemudian, umat Islam disatukan melalui rujukan yang sama iaitu al Quran dan ar rasul dan juga ibadah yang sama iaitu rukun Islam yang lima. Begitulah pengajaran Islam telah membina landasan yang betul ke arah penyatuan umat Islam.

Umat Islam bersatu kerana mereka diarah untuk bersatu tujuan. Mereka bersatu kerana mereka dilarang berbeza tujuan. Arahan dan larangan bersifat rabbani yang pasti benar ini mendorong umat Islam untuk saling menjaga diri dan saudaranya daripada tersasar.

Justeru lahirlah sifat – sifat mulia yang menjadi medium ke arah kesatuan seperti nasihat, ta’awun, hikmah, lembut, sabar, berani, lapang dada dan lain – lain lagi. Juga hilanglah sifat – sifat buruk yang mendorong perpecahan seperti angkuh, kikir, kasar, keras, keluh kesah, penakut, sempit dada dan lain – lain lagi.

Dengan kekuatan ukhuwwah Islamiyah inilah RasuluLlah telah membentuk barisan sahabatnya yang bersatu sedari awal pembentukan mereka melalui akidah yang benar. Dengan kekuatan ini jugalah baginda menyatukan di antara kaum Muhajirin dan Ansar sebaik penghijrahan baginda ke Madinah. Begitulah talian – talian dan ikatan – ikatan lain menjadi kerdil dan terpinggir di hadapan kekuatan ukhuwwah Islamiyah

Justeru kita menjadi kuat dan gagah. Kesatuan kita adalah diibarat sebuah bangunan yang kukuh, saling menyokong di antara komponennya. Atau seperti jasad yang satu, apabila satu anggota sakit, ia turut ditanggung oleh semua anggota yang lain.

Kita mestilah menjaga dan memperkukuhkan persaudaraan Islam ini. Ia adalah asas yang menjadikan kita gagah dan dihormati semua manusia. Kita mestilah menjauhi perkara – perkara yang memungkinkan kekeruhan, ketegangan dan kepanasan berlaku atas sebab – sebab yang kecil atau tidak benar. Kealpaan dan kelalaian di dalam menjaga kekuatan ini pasti akan menjebakkan kita kepada perpecahan yang dimurkai Allah.

PAS yang kita intima’, wala’ dan dukunginya adalah panji persaudaraan Islam. Ia gagah dan hebat dengan ukhuwwah Islamiyah ahlinya sebagaimana ia gagah seawalnya dengan akidah Islamiyah yang sahih dan benar. PAS menolak kesatuan yang diasaskan di atas unsur – unsur perkauman, kenegerian, kepentingan dan faham – faham sempit yang lain. PAS terus di hadapan menyeru kepada kesatuan manusia yang benar dan sejati untuk rakyat Malaysia seluruhnya.

3) Kekuatan jihad Islami

Jihad Islami adalah kemuncak amal Islami. Tanpanya Islam takkan ke mana di bumi ini. Tanpanya tiada matlamat akan dicapai dan tiada harapan menjadi kenyataan.

Jihad adalah bersungguh – sungguh menuju Allah. Bersungguh – sungguh dengan segala kudrat tubuh dan kepunyaan untuk mencapai apa yang dituntut Allah. Kesungguhan jenis inilah yang mencipta kekuatan yang maha agung yang tak tersaing oleh segala kekuatan selainnya.

Setiap muslim dituntut mencapai dua matlamat:

1) Matlamat duniawi: Menegakkan khilafah Islamiyyah di muka bumi. Ia bererti agama Islam mestilah menang dan menguasai seluruh agama dan ideologi manusiawi di dunia ini.

2) Matlamat ukhrawi: Memperolehi ridha Allah dan syurgaNya. Ia bererti segala urusan muslim di dunia ini hendaklah dengan niat memperolehi ridha Allah semata – mata.

Ia adalah matlamat yang besar yang tidak mungkin dicapai kecuali dengan kesungguhan yang memuncak. Kesungguhan atau al jihad inilah yang mencipta kekuatan kepada umat Islam. Dengan kekuatan inilah lahirnya peribadi – peribadi Islam yang unggul di dalam ilmu dan akhlak. Dengan kekuatan ini jugalah agama Islam akhirnya tersebar ke seluruh dunia.

Oleh kerana Islam adalah ugama yang menyeluruh dan meliputi semua aspek dan sektor kehidupan, maka cabangan jihad adalah luas seluas kehidupan ini. Oleh kerana Islam membina, memajukan dan  memberkati semua urusan kehidupan, maka Islam menganjurkan jihad di semua bidang demi keunggulan Islam dan kehidupan manusia di dunia ini.

Jihad agung menentang tentera kuffar difardhukan selepas RasuluLlah berhijrah ke Madinah. Dengan kefardhuan inilah kekuatan barisan muslimin menjadi semakin nyata dan menggerunkan musuh. Pembukaan Kota Mekah adalah kemenangan yang merongkai segala kekusutan terhadap kekuatan Islam untuk menguasai dunia.

Dengan panji al jihad al islamilah Islam bergerak maju menyebarkan dan menguasai dunia dan peradabannya.

Justeru jihad difardhukan dan berterusan sehinggalah hari kiamat. Tiada umat yang meninggalkannya kecuali akan ditimpa kehinaan. Tiada umat yang memakainya kecuali akan dikurniai kekuatan dan kemenangan.

Kita mestilah menjadi mujahidin menegakkan ugama Allah. Kita mestilah memiliki ciri – ciri pejuang Islam yang gagah berani demi melengkapkan barisan tentera Islam menuju kemenangan.

PAS yang kita intima’, wala’ dan dukunginya adalah panji al jihad al islami. Ia menanam dan melatih pendukungnya untuk berusaha memenuhi tuntutan jihad. PAS menolak unsur – unsur yang merosakkan cita – cita dan wawasan al jihad seperti malas berkerja, tidak istiqamah, bermusim, mengintai dan berebut jawatan dalam parti dan lain – lain yang merencatkan kelangsungannya.   

Hanya dengan al jihad Islam dan PAS akan menang dan berjaya menguasai negara ini.

Inilah 3 kekuatan kita. Inilah sumber kita dan inilah kita.

Sesudah anda memahami ini, anda akan lebih mudah untuk memahami tuntutan – tuntutan yang perlu kita laksanakan sebelum kita boleh senyum dan mendabik dada bahawa kita telah melaksanakan kewajiban di sisi Allah.

Anda tidak dapat tidak selain membina akidah dengan betul. Jika tidak ia adalah kekuatan yang sementara dan sia – sia. Anda mestilah berusaha menyatukan saf pejuang Islam dan jangan menjadi punca atau batu api yang memecahkan kesatuan jamaah dan perjuangan Islam. Jika tidak ia akan melemahkan kekuatan Islam dan menghilangkan kehebatannya di sisi musuh. Anda mestilah pula menjadi mujahid agama ini dalam bidang yang dimudahkan Allah untuk anda. Jika tidak kekuatan Islam akan hancur bercempera serta mudah dilumpuhkan oleh musuh.

Kita sentiasa di ambang kemenangan jika kita sudah bersedia dengan 3 kekuatan ini. Selamat berjuang!

Salam Kamunting,

1- Cerita olok – olok tanpa ubah suai:

Suatu hari di pagi raya di rumah terbuka MB Kelantan..

“Tok guru, HINDRAF datang ramai sekali bising – bising di luar.” royat seorang jong kako.

“Oo, biarkan mereka masuk. Raya pun buat demo juga ko?” Tanya tok guru.

“Mereka laungkan ‘Bebaskan Nik Adli dari ISA’. Mereka buat replika besar Tok Guru dan Nik Adli sekali.” Sampuk budak Unit Amal di sebelah.

“Oh, terima kasih atas sokongan mereka. Ini baru betul, bising – bising di pagi raya. Mereka nak bertakbir pun boleh saja.” jawab Tok Guru ceria sekali sambil bergerak nak menyambut HINDRAF.

“Ayah, replika tu?” Aku tersengih – sengih tanya pandangan. Tak dak pulak replika aku.. blogger..

“Mereka Hindu. Budaya mereka begitu. Tak tengok ke masa belajar kat India dulu?” Jawab ayah, selamba rock je.

“Replika ayah tu? Besar tu!” aku memuncung mulut ala ‘carburator dung’..

“Duh bagi tahu mereka dekat balik nanti, replika tu tak payah dipacak – pacak kat mana – mana. Islam tak suka cara tu. Kalau mereka tanya kenapa, jawab, orang Melayu Islam tak boleh berlebih – lebih buat semacam patung. Kalau mereka tanya lagi kenapa, jawab, balik tanya Gobalalah. Gobala tahu jawaban tu.  Dia tahu banyak pasal Islam sebab dia dah lama kenal PAS.” Ayah bersyarah. Suruh aku pulak..

“Jangan bagi mereka terasa hati. Banyak duit mereka habis tu nak tunjuk simpati pada kita, AlhamduliLlah” Tambah ayahku mengajar berhikmah. Nasib baik, aku nak rembat je.. Aku sokong 3M. 2M pun sokong.. apatah 2TG!

( jawaban ayah aku tu sebenarnya jawaban aku la. Nama lagi cerita olok – olok. )  

2) Cerita benar dengan ubah suai:

Suatu hari di pagi raya di rumah terbuka PM Malaysia:

“Datuk Seri, HINDRAF datang ramai sekali menjerit – jerit bising – bising di luar. Bangang betul!” Kata seorang tuke kipah.

“Haa, HINDRAF? Tak pa laa. Pak Lah bagi masuk. Aduh, nak apa lagi? Samy Velu dah aku pecat dah..? Mata Pak Lah tercelik luas – luas tanda sedar, tak tidur.

“Mereka laungkan ‘Bebaskan HINDRAF dari ISA’. Mereka junjung replika besar Anwar dan Azizah.” Sampuk mek puteri UMNO di sebelah tuke kipah.

“Mengapa sungguh tak beradab sekali HINDRAF ini. Pembangkang memang tak jaga sopan santun budaya rakyat Malaysia!”

“Guna ISA tu yang lagi tak beradab!” Tiba – tiba tersembur peluru nyaring dari belakang. “Opss, Zaid Ibrahim kata, bukan saya.” Muhyidin Yasin menutup mulut, tersasul pulak. Pecah dahh..

“Tengok tu, dengan Najib pun mereka tak bersalam. Huh, Anwar dah jadi patung dipuja – puja pula. Ini bukan budaya kita! Dah lah gitu, membazirkan wang saja” Jampuk Ali Rustam sambil menyinsing lengan melihat jam tangan baru. Rosmah bagi.. Harga taklah sampai sejuta pun.. 

“Aa aaa, ini haram li zaatihi nih! Yang sembah tugu negara tu haram li ghairihi saja. Niat baik tak apa laa.” Seorang ahli Majlis Ulama UMNO mengeluarkan fatwa pertama selepas dilantik semalam!

Moral cerita: Buat baik dibalas baik, buruk dibalas buruk. Demontrasi adalah isi demokrasi. ISA adalah jenayah rimba. Hapuskan ISA. Jangan jadi seperti ketam mengajar anaknya berjalan betul. Hormati budaya sesama kita. UMNO mabuk lautan lupa daratan.  Ulama UMNO adalah terompah kayu. Elak perpecahan sesama sendiri. Bersatu teguh bercerai roboh. Islam adalah penyelesaian. Sentiasa mencari jalan hikmah. Replika besar manusia hendaklah dijauhi demi menutup jalan syirik. Sokong komen Dato Presiden. Sokong nasihat Dr Asri. Tahniah Unit Amal!

( Malam ni free sikit. Asah bakat berkarat. Skrip ni lulus tak untuk IKIM.FM? )

Salam Kamunting,

Saya merujuk kepada tulisan YB Khalid Abdul Samad di dalam blognya ( sini ) yang menjemput sesiapa yang berminat untuk berhujjah secara ilmiah sepuas – puasnya mengenai ayat 61 dan 62 daripada surah al Anfal yang diselewengkan maksudnya demi mentabrirkan penyatuan PAS-UMNO.

Beliau menamakan beberapa orang bloggers dalam bentuk cabaran untuk respon dan berhujjah dengannya termasuk saudara Roslan SMS dan adindanya. Oleh kerana saya selalu disantuni saudara Roslan dengan gelaran adinda, maka rasanya tak salah kiranya saya merasakan diri saya termasuk dalam maksud YB Khalid Abdul Samad selain sahabat saya Ustaz Nasrudin Tantawi dan Ustaz Yusaini terutamanya.

Saya agak tergamam dengan jemputan itu tatkala melihat kesungguhan beliau memahamkan kita perihal ayat tersebut. Bukan pada salah dan tak bisanya hujjah beliau, tetapi pada ajakan beliau untuk kami menghujahnya balik dengan ayat yang sama dan selainnya demi menegakkan benang yang basah ke arah penyatuan UMNO-PAS! Juga membenarkan pengkhianatan terhadap pakatan bersama PKR dan DAP.  

Saya bertanya diri sendiri, adakah Roslan SMS, Ustaz Nasrudin, Ustaz Yusaini dan saya difahami begitu oleh beliau? Jika itu bukan maksud beliau, saya yakin ramai pembaca akan memahaminya begitu sepertimana saya juga.

Oleh kerana Allah adalah saksi bahawa kami bukan begitu dan tidaklah layak kami disenaraikan sebagai jemputan yang boleh mendatangkan fitnah buruk ke atas kami, saya mencadangkan beberapa perkara kepada YB Khalid Abdul Samad dan menasihatinya dengan beberapa perkara. Ini semoga semua pihak dapat mengambil manfaat bersama, insya Allah. Saya juga berharap ianya disetujui oleh sahabat – sahabat yang ‘terkena penangan’ jemputan itu juga:

1) Demi tidak membatalkan jemputan debat siber tersebut ( permit pun tak perlu ), saya mencadangkan YB Khalid Samad menjemput imam yang berkhutbah tersebut untuk berdebat dengannya. Saya rasa imam tersebut tentu saja bersedia demi menjaga maruah dirinya selain mengeringkan benang basah tersebut.

2) Jika ada tajuk hendak dipaparkan, eloklah dicadangkan debat itu dengan nama ‘ Perang Siber 916: Profesional Haraki vs Imam Hadhari’. Saya fikir ini turut membantu telahan ‘sombong’ sesetengah ulama konservatif yang mendakwa hak eksklusif untuk mentafsirkan ayat – ayat al Quran. Saya yakin sepenuh – penuhnya dan sepuas – puasnya bahawa YB mampu.

Kemudian saya dengan rasa sedikit malu – malu mencuba – cuba untuk menasihati YB Khalid Abdul Samad dengan beberapa nasihat yang memberi guna, bukan guna- guna, insya Allah:

1) Sapulah daripada blog YB tu nama ‘adinda’ tu sebagai jemputan, juga Roslan SMS ( walau YB terpaksa menahan geram ). Sedih saya adalah teramatlah sangat.. ( menahan geram sebenarnya..)

2) Janganlah membina kefahaman diri di atas puingan salah faham ( misalnya yang tadilah ) terhadap sahabat – sahabat di dalam satu jamaah. Saya menjadi takut tulisan – tulisan YB yang lain dibina di atas landasan yang sama. Hujah YB akan jadi rapuhlah. Sekali jentik. Apatah ukhuwwah sesama kita.

3) Jauhilah sama sekali sangkaan seperti itu daripada YB Dato Presiden PAS. Saya berkata begitu kerana saya termasuk penyokong kuat presiden dalam menangani isu semasa tertentu. Bacalah beberapa artikel santai saya sebelum ini jika ianya boleh membantu membenarkan dakwaan saya ini. Kerana saya dah kena ‘penangan’ YB, takutlah juga terkena presiden juga! Kebimbangan saya terhadap kerosakan dalam jamaah mendahului kebimbangan saya terhadap kerosakan YB sendiri.

4) Fahamilah maksud pengkhianatan dalam Islam apabila menggunakan ayat – ayat Allah. Saya berkata begitu kerana kesungguhan YB memindahkan artikel ini ke blog mulia YB. Itu tulisan hampas dalam neraca ugama. Fahamilah.. 

5) Janganlah YB cuba melaga – lagakan di antara ayahanda Tuan Guru dan YB Tuan Guru Presiden. Lebih parah jika YB menjadikannya landasan puaka untuk ahli PAS menerima DSAI. Bukan salah DSAI. Yang salah adalah YB sendiri.

Ketika Allah menjadikan dua insan mulia ini diciumi dan dipeluk tubuh mereka oleh rakyat Malaysia demi cinta Islam dan perjuangannya, juga penyatuan ummah yang sedang bercempera, jangan pula YB mengambil jalan yang akan mencetuskan murka Allah.

Jika ahli PAS terpecah dua, tulisan – tulisan YB mungkin faktornya. Saya enggan mengesahkan. Daripada YB asyik dengan ayat 61 dan 62, lebih jitu saya mengesyorkan YB menyelami maksud ayat 63 dan 64 daripada surah yang sama. Ia lebih bermanfaat saat ini untuk dihayati.

Bertaqwalah sesaat saat YB mengkritik Presiden. Jika itu hak YB untuk mengkritik, bacalah pula hak seorang ketua. Dah lupa ke..?

Adapun saya, sila baca artikel saya, ‘hidangkanku secangkir kopi panas’. Ia begitu angkuh kerana keseronokan menyaksikan para ulama PAS bertaut membina kesatuan.

( Tulisan ini ada unsur – unsur melepas geram. No signature required. Apa yang ada hanyalah bulan Syawal. Mohon maaf dipinta, zahir dan batin. )

Salam Kamunting,

Selamat Hari Raya Eidul Fitri saya ucapkan untuk semua pembaca. Semoga kita dikurniai segala keberkatan dalam kehidupan daripada Allah, tuhan yang menciptakan kita.

Hari raya sungguh menyeronokkan. Allah mahu hambaNya yang beriman bergembira semuanya.

Hakikat yang Allah mahu kita sedar adalah bahawa hanya yang beriman kepadaNya di dunia ini sahaja yang patut hidup bergembira, sementara yang lain sepatutnya menangis bersedih. Sebabnya, hanya yang beriman yang hidup bersuluh di dunia ini, sedang yang lain meraba – raba tanpa suluhan hidayat. Bolehkah mereka yang meraba di dalam kegelapan ketawa bergembira? 

Para ulama menyatakan antara hikmat golongan miskin juga wajib menunaikan zakat fitrah di hari raya eidul fitri adalah demi mewujudkan rasa seronok memberi di dalam hati mereka selepas asyik dan selalu menerima dan meminta – minta. Orang yang memberi, membantu dan menyumbang akan mengecapi kemanisan dan kemuliaan yang tak akan dirasai dan dikecapi oleh orang yang menerima. Pada hari raya, golongan miskin bergembira kerana mereka juga memberi sebagaimana mereka juga menerima. Mereka tidak merasa tersisih untuk turut bergembira di hari raya.

Slogan kegembiraan adalah ‘Allahu akbar’. Bertakbirlah di malam dan pagi raya sekuat – kuatnya dan sebanyak – banyaknya. Mengapa bertakbir? Supaya setiap muslim sentiasa dalam ingatan mereka bahawa tiada kegembiraan hakiki dalam kehidupan kecuali beroleh hidayat Allah.Justeru besarkanlah Allah. Kemudian, biarlah kerja dakwah dan mengajak kepada Allah itu menjadi satu tugas yang menyeronokkan, bukan membebankan.

Tidakkah membesarkan Allah ( bertakbir ) itu menakutkan sekali di sisi sesetengah umat Islam sendiri? Ah, berseronoklah dalam membesarkan nama tuhanmu..  ( UMNO lebih seronok menggunakan slogan ‘hidup Melayu’ dan meremehkan kalimah ‘Allahu akbar’. Merekalah kelompok muslim yang bacul )

Gembira kita bukan kerana kedatangan Syawal. Gembira kita adalah kerana kedatangan Ramadhan. Kerana kejayaan memperolehi taufik dan hidayat yang pelbagai di sepanjang bulan Ramadhan, kita digalakkan bergembira kerananya di bulan Syawal. Tiada indah Syawal tanpa Ramadhan.

Tidakkah kesedihan di pagi Syawal adalah kerana pemergian Ramadhan? Tetapi ketepikanlah kesedihan itu dan gantikanlah ia dengan kegembiraan kerana Ramadhan tidak pergi kecuali dengan meninggalkanmu sejambak hidayat yang sangat berharga.

Marilah kita mengambil ingatan di Syawal yang mulia ini dengan mengingati hidayat Ramadhan:

1) Ramadhan bulan al Quran – hidup tanpanya adalah hampa walau dipenuhi segala nikmat dan kesenangan. Al Quran adalah ubat dan penawar kecelaruan kehidupan.

2) Ramadhan bulan ketaqwaan – Setiap yang beriman mesti mengimpikan untuk semakin mendekati dan mendampingi tuhannya di setiap masa dan langkah. Tiadalah jalan untuk mendekatiNya selain taqwa. Memperolehi taqwa adalah pemburuan setiap hamba yang beriman.

3) Ramadhan bulan al jihad – Jihad adalah berkerja keras dan bersungguh – sungguh. Jihad adalah berkeringat menahan diri daripada godaan duniawi, berpeluhan melonjakkan diri ke alam samawi  yang lebih tinggi dan bersembur darah mempertahankan iman dan agama. Bermula dengan melawan serakah nafsu dan memuncak dengan melawan musuh Islam dengan segenap harta dan kepunyaan. Setiap muslim adalah mujahid semestinya. Hidupnya dipenuhi episod perjuangan.

4) Ramadhan bulan kesabaran – Sabar adalah sifat paling mulia didamba muslim. Ramadhan menemukan kita dengan keindahan memiliki sifat sabar. Ramadhan menjadikan kita teruja dan kepinginan untuk mencontohi mereka yang bersabar ( as saabirin ). Janji Allah adalah menggiurkan sekali untuk mereka.

5) Ramadhan bulan kebaktian – Berbakti adalah pengenalan diri setiap muslim. Hidup berbakti adalah diari setiap muslim. Seawal kebaktian adalah beriman kepada Allah dan mendirikan solat. Ia memanjang dengan menyumbang segala kepunyaan demi kebahagiaan semua insan dan mkhluk ciptaan Allah. Ramadhan mengajar kita untuk hidup penuh pemurah.

6) Ramadhan bulan kemenangan – Ramadhan mengajar kita bahawa setiap kita adalah pemenang di dunia ini. Kekalahan adalah perjalanan, sementara kemenangan adalah destinasi. Dengan Allah, tiada musuh yang tak akan kalah.

7) Ramadhan bulan puasa dan bulan qiamul lail – Puasa adalah tiang rukun agama. Puasa adalah perisai setiap muslim. Justeru di dalam menempuh badai ujian, setiap muslim harus menjadikan ibadah puasa sebagai senjatanya yang tak lekang. Manakala solat dan beribadah di malam hari adalah cahaya. Kegelapan malam adalah menakutkan. Dalam kegelapan itulah setiap yang bangun beribadah membina keberanian. Mereka kekal dalam kecerahan 24 jam. Ibu malam adalah Lailatul Qadr.

Begitulah ingatan hidayat Ramadhan yang mesti disimpul kejap di dalam ingatan setiap kita.

Hari raya memberikan kita satu kekuatan untuk membina keazaman baru dalam meneruskan kehidupan yang lebih mulia dan bermaruah. Justeru bersamalah menjadikan setiap bulan adalah Ramadhan.

email saya

nikabduh@pas.org.my

taqwim hijri

Oktober 2008
I S R K J S A
« Sep   Nov »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Top Clicks

  • Tiada
nuffnang_bid = "c431ebbac3805eca201f54b84f1026e1";

pengunjung semasa

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 156 other followers